Jenis & Gejala Penyakit Jantung serta Pengobatannya


 Gejala Penyakit Jantung serta Pengobatannya  Jenis & Gejala Penyakit Jantung serta Pengobatannya
Sebelum lebih jauh mengenal jenis dan gejala penyakit jantung serta pengobatannya, salah satu fakta yang patut direnungkan, di India saat ini “hampir dua juta serangan jantung setahun, dan mayoritas korban adalah anak-anak," kata Dr. Ashwani Mehta, Senior Cardiologist di Sir Ganga Ram Hospital. Situasinya sangat parah dan mengkhawatirkan sebab dirata-ratakan, seorang meninggal setiap 33 detik karena serangan jantung di India. Gaya hidup yang berubah, dimana setiap orang larut dengan kesibukan masing-masing, kian berkurang yang memperhatikan kesehatannya. Sebagian besar laboratorium patologi menawarkan pemesanan online untuk menjadwalkan tes penyakit jantung sehingga nantinya dapat berkunjung ke laboratorium tersebut pada waktu yang disepakati dan menghindari waktu menunggu yang lama.

Penyakit jantung adalah istilah umum yang membahas kondisi dan gangguan yang mempengaruhi penataan dan fungsi jantung dengan beberapa cara atau yang lain. Kondisi jantung yang umum diketahui meliputi gagal jantung, penyakit katup jantung, penyakit jantung bawaan, penyakit otot jantung atau ritme jantung tidak teratur. Dari berbagai jenis penyakit jantung ini, beberapa adalah akibat dari gangguan gaya hidup dan bersifat inheren. Sementara di sisi lain, banyak lainnya berkembang dalam periode tertentu dan mengambil bentuk yang lebih besar pada tahap kehidupan selanjutnya. Mari terlebih dahulu memahami jenis-jenis penyakit jantung.

1. Angina

Penyebab utama Angina adalah akumulasi plak di dinding arteri yang mempersempit atau membatasi aliran darah ke otot-otot jantung. Untuk menebus suplai darah yang terbatas, jantung mulai berdetak lebih cepat dan lebih keras. Gejala serangan jantung dan Angina kurang lebih sama, sehingga sulit untuk mendeteksi kondisi pastinya pada saat darurat. Untuk mendiagnosis Angina sebelum memburuk, yang terbaik adalah melakukan uji coba terhadapnya secara teratur. Lakukanlah tes jantung di laboratorium patologi.

2. Aritmia (Arrhythmia)

Penyebab utama Aritmia biasanya mencakup kerusakan pada sistem konduksi listrik jantung, cacat jantung bawaan, dan jenis penyakit jantung lainnya. Dalam kondisi ini, impuls listrik jantung yang mengkoordinasikan disfungsi detak jantung, membuatnya bisa mengalahkan terlalu cepat, terlalu lambat atau tidak menentu. Gejala Aritmia biasanya tidak terlihat sampai tahap selanjutnya. Namun, dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, pasien mengalami pusing, kehilangan denyut jantung, dan palpitasi tidak teratur.

3. Fibrilasi Atrial (Atrial Fibrillation)

 
Fibrilasi Atrial dianggap sebagai salah satu jenis utama penyakit jantung dan juga tipe aritmia yang umum. Dalam kasus ini, darah yang tidak murni (terdeoksigenasi) mengalir melalui tubuh karena sinyal listrik yang tidak serasi. Hal ini biasanya terjadi ketika alat pacu jantung built-in mengirimkan impuls yang tidak sesuai.

4. Tekanan Darah Tinggi (high blood pressure)

Tekanan darah atau hipertensi sering berubah sesuai dengan kecepatan di mana jantung kita melemaskan dan mengembang saat memompa darah. Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah semacam kondisi jantung. Dalam keadaan ini, darah mengalir melalui pembuluh darah pada kecepatan yang lebih cepat yang menyebabkan peningkatan tekanan di arteri. Jika kondisi ini terus berlanjut dalam waktu lama, maka bisa merusak arteri atau pembuluh darah lainnya dan meningkatkan risiko stroke atau serangan jantung. Terkadang kondisinya ternyata sangat parah sehingga bahkan bisa merusak organ tubuh seperti otak, mata dan ginjal. Biasanya dianjurkan untuk menjaga tekanan darah lebih rendah dari 120/80. Penyebab utama tekanan darah tinggi adalah perubahan gaya hidup seperti konsumsi garam, alkohol, aktivitas fisik yang berlebihan, dan kelebihan berat badan.

5. Kardiomiopati (cardiomyopathy)

Ini adalah penyakit otot jantung dimana otot menjadi kaku, membesar, atau lebih tebal dari biasanya. Seiring waktu jantung penderita kardiomiopati melemah, dan risiko gagal jantung meningkat. Hal ini karena hati kehilangan kemampuannya untuk memompa darah dengan cara dan kuantitas yang sesuai.

6. Kolesterol tinggi (high cholesterol)

Kolesterol tidak lain hanyalah sejenis lemak yang bersirkulasi dalam darah. Agar bekerja dengan baik, seseorang harus menjaga tingkat kolesterol yang sehat dalam tubuh. Tapi tingkat yang meningkat menyebabkan Atherosclerosis. Dalam kondisi ini, plak terakumulasi di dinding arteri yang menyempitkan jalur aliran darah. Selama periode, plak mengeras sampai retakan dan membentuk gumpalan. Bekuan ini menghalangi arteri yang menyebabkan serangan jantung.

7. Masalah Katup Jantung (heart valve problem)


Kondisi ini timbul saat katup jantung tidak bekerja sebagaimana mestinya. Mereka memastikan bahwa darah mengalir tanpa disengaja. Masalah katup jantung bisa bersifat bawaan, yaitu, hal itu mungkin telah berkembang sebelum kelahiran atau seseorang mungkin telah mendapatkannya pada waktunya. Dalam beberapa kasus, penyebab penyakit katup jantung tetap tidak diketahui dalam waktu lama atau mungkin seumur hidup. Sementara, dalam beberapa kasus, gejalanya terlihat jelas pada tahap awal itu sendiri. Dari semua jenis penyakit jantung yang berbeda, penyakit jantung kongenital yang paling umum adalah penyakit katup aorta bikuspid dan penyakit katup jantung yang didapat meliputi demam rematik atau endokarditis.

8. Infark miokard (myocardial infarction)

Penyakit ini juga dikenal sebagai serangan jantung, ini adalah salah satu jenis penyakit jantung yang paling umum diketahui. Dalam kasus Myocardial Infarction, otot jantung mengalami kerusakan atau berhenti berfungsi karena kekurangan suplai oksigen atau darah yang tepat. Jika penyumbatan untuk periode yang singkat, kerusakan dapat terjadi di alam. Di sisi lain, jika terus berlanjut, kerusakan tidak bisa dibalik. Pengobatan medis tepat waktu sangat penting. Kegagalan untuk melakukannya dapat menyebabkan kematian penderitanya. Tanda peringatan serangan jantung yang paling umum termasuk rasa sakit atau tekanan yang hebat, rasa sakit di dada yang berlangsung lebih dari beberapa menit, mual, pingsan, berkeringat berlebihan, detak jantung yang tidak terkendali dan sesak napas.

9. Gagal Jantung (heart failure)

Termasuk juga Congestive Heart Failure (CHF) atau gagal jantung kongestif. Fungsi utama jantung adalah memompa darah, dan memasok oksigen dan nutrisi vital ke berbagai bagian tubuh. Bila jantung gagal memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh, kondisi gagal jantung timbul. Gagal jantung bukanlah sesuatu yang terjadi secara tiba-tiba. Sebaliknya, secara bertahap memburuk selama suatu periode. Hanya saja kita gagal untuk mengamati gejala sebelumnya. Sangat disarankan untuk melakukan pemeriksaan sekali dalam setiap dua bulan sekali. Memilih untuk menjalani tes penyakit jantung layanan online dan yakinlah. Penyebab gagal jantung bisa banyak - Kardiomiopati (penyakit yang merusak otot jantung), diabetes, penyakit jantung bawaan, arteri koroner dan bahkan tekanan darah tinggi.

Gejala Penyakit Jantung


Penyakit jantung disebut sebagai "silent killer" karena gejalanya tidak mudah dideteksi. Beberapa gejala penyakit jantung yang umum adalah sebagai berikut:
  • Pening atau pusing
  • Nyeri dada berlangsung lebih dari beberapa menit
  • Palpitasi jantung tidak terkontrol / tidak teratur
  • Sesak napas
  • Pada kasus gejala penyakit jantung bawaan seperti perubahan warna kulit, pembengkakan pada kaki, dan sesak napas hanya pada awal aktivitas fisik apapun bisa dialami atau disaksikan.
Penyebab Penyakit Jantung

Berbagai jenis penyakit jantung adalah hasil dari berbagai jenis penyebab - bawaan, masalah katup atau mungkin hanya penyakit kardiovaskular. Namun, ada sesuatu yang umum yang mengalir melalui konsumsi rokok, konsumsi alkohol, penyalahgunaan obat terlarang, diabetes, stres, arteri koroner, tekanan darah tinggi dan infeksi jantung yang disebabkan oleh bakteri, virus atau parasit. Dalam kasus Cardiomyopathy, penyebab utamanya adalah penebalan atau pembesaran otot jantung.

Pengobatan Penyakit Jantung

Pengobatan penyakit jantung terutama mencakup perubahan gaya hidup seseorang dan asupan teratur obat yang diresepkan. Beberapa perubahan gaya hidup yang direkomendasikan seperti yang tercantum di bawah ini:
  • Diet kaya akan asam lemak omega-3
  • Memilih makanan dengan kandungan lemak rendah, kolesterol, dan sodium untuk menjaga tingkat tekanan darah.
  • Aktivitas fisik harus dilakukan untuk bagian penting dari rutinitas sehari-hari seseorang untuk mempertahankan berat badan yang sehat, menurunkan kadar kolesterol dan juga risiko diabetes.
  • Kurangi konsumsi alkohol.
  • Seseorang harus berhenti merokok dan penyalahgunaan obat terlarang.
  • Tingkat stres harus dikelola melalui terapi meditasi, latihan atau terapi stres.
Pencegahan Penyakit Jantung

Mencegah penyakit lebih baik daripada mengobatinya. Cara terbaik untuk menghindari penyakit jantung adalah dengan melakukan tindakan yang diperlukan dan menanamkan perubahan gaya hidup tertentu seperti berolahraga secara teratur, menghindari lemak trans atau kolesterol jahat, mengurangi asupan garam, gula dan lemak jenuh dalam makanan. Bagian yang lebih besar dari asupan makanan sehari-hari harus mengandung sayuran, buah, dan serat. Setiap fluktuasi berat badan harus dianggap sebagai tanda peringatan, terutama pada kasus orang yang obesitas. Dengan demikian, pemeriksaan kesehatan rutin dianjurkan. Saat ini seseorang dapat melakukan tes penyakit jantung yang disediakan di laboratorium patologi.


Mendiagnosis Penyakit Jantung

Berbagai jenis penyakit jantung dapat didiagnosis dengan berbagai cara. Cara terbaik untuk mendeteksi masalah adalah memilih tes penyakit kardiovaskular. Berdasarkan gejala dan rekomendasi dokter, seseorang harus mendapatkan tes yang ditentukan untuk diagnosis masalahnya. Tes yang direkomendasikan umum adalah sebagai berikut:
  • Cardiac computerized tomography (CT) scan - dengan bantuan penampakan sinar-X dari jantung.
  • Echocardiogram - dalam tes ini, gelombang ultrasound digunakan untuk memantau aliran darah melalui jantung.
  • Electrocardiogram (ECG) - digunakan untuk mendiagnosis masalah yang terkait dengan ritme jantung.
  • Cardiac magnetic resonance imaging (MRI) - dalam tes ini, magnet kuat dan gelombang radio digunakan untuk mengambil gambar jantung dan jaringan yang mengelilinginya..
  • Holter Monitoring - atau pemantauan holter, selama 24 sampai 72 jam perangkat portabel dipakai oleh seseorang untuk merekam ECG terus menerus
Berbagai jenis penyakit jantung menimbulkan berbagai dampak pada jantung. Semua jenis penyakit jantung di atas mengganggu fungsi yang tepat dari organ tubuh vital ini. Sangat disarankan oleh dokter di seluruh dunia bahwa orang harus tetap waspada terhadap berbagai jenis penyakit jantung dan jika mereka mengalami gejala penyakit jantung yang teridentifikasi di atas, harus segera melakukan pemeriksaan kesehatan. Keterlambatan memeriksa bisa menghabiskan biaya hidup.

0 Response to "Jenis & Gejala Penyakit Jantung serta Pengobatannya "

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel